Jumat, 16 Desember 2011

Dextromethorphan (DMP)

dextro
Deskripsi:
Dextronethorphan (DMP) adalah bahan aktif dalam obat batuk “over the counyer” (OYC), atau dapat dibeli secara bebas tanpa resep di toko obat. Penggunaan obat batuk jenis ini telah disetujui pada 1958. dalam obat batuk, DMP biasanya merupakan kombinasi dengan jenis obat lainnya seperti parasetamol (antinyeri, antidemam), CTM (antihistamin), psuedoefedrin/fenillipropanolamin (dekongestan), atau guafenesin (eskipektoran).

Bahan lain (Dextrophan)
Dextrometorfan mengalami metabolisme di hepar oleh enzim sitokrom P-450 dan diubah menjadi dextrophan yang mempunyai derivate lebih aktif dan poten sebagai antagonis NMDA.

Bentuk kimia
3 methoxy 17 methyl morpinan monohydrate.
Dextromethophan merupakan d-isomer dari levophenol, analog dari kodein dan analgesic opiolid.
Struktur kimia dari Dextromethoephan adalah C18H25NO.HBr.H2) dengan berat molekul: 370,3

Mantaaf menekan batuk (antitusif) dan menurun demam. Dextromethorphan bekerja dengan cara menaikan ambang batas rangsang batuk. Hal ini berarti Dextromethorphan bekerja pada otak dan bukan pada saluran pernapasan seperti beberapa jenis obat batuk lainnya.

Bentuk
Dalam bentuk murninya dextromethorphan tidak berbau dan berbentuk serbuk kristal dengan warna putih kekuning-kuningan. Namun dalam bentuk kemasan dapat berupa tablet, kapsul, powder, atau sirup.

Dosis yang dianjurkan sebagai obat batuk:
15mg – 30mg yang diminum 3 kali sehari.

Efek overdosis
Komsumsi 100-200mg : stimulasi ringan ringan
]komsumsi 200-400mg : euphoria dan halusinasi
Komsumsi 300-600mg : gangguan penglihatan dan hilangnya koordinasi gerak tubuh.
Komsumsi 500-1500mg : sedasi sisosiatif (perasaan bahwa jiwa dan raga berpisah)

Efek overdosis pada tubuh
Bicara kacau, gangguan berjalan, gampang tersinggung, berkeringat, dan bola mata berputar-putar (ristagmus). Komplikasi yang timbul dapat berupa peningkatan takanan darah karena keracunan pseudoefedrin, kerusakan hati karena keracunan peasetamol, gangguan saraf dan sistem kardiovaskuler akibat keracuanan CTM, alkohol atau narkotika lain yang telah bersama DMP dapat meningkatkan efek karacunan dan bahkan menimbulkan kematian.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar