Senin, 13 Agustus 2012

Asal Nama Kue Lebaran

ARTIKEL ZAMRUD HIJAU | Siapa yang hobinya nyomot nastar, lidah kucing, kaastengel, sama putri salju kalo lagi lebaran? Jangan cuma nyomotnya aja yang semangat, tau nggak asal-usul nama kue-kue barusan? Nih, ARTIKEL ZAMRUD HIJAU kasih tau. Biar pas ngegigit lebih berasa enaknya.


1. Nastar



Kenapa kue yang mencapai puncak popularitas tiap kali lebaran ini dinamakan nastar? NYUNYU mencoba menelpon Ibu Sisca untuk tau jawabannya tapi nihil. Nomornya salah ternyata, jadi nggak nyambung-nyambung. Btw, tau kan Ibu Sisca siapa? Itu, lho, yang punya acara masak di tipi tapi sendiri, ngomong sendiri juga. Karena nggak berhasil menghubungi beliau, NYUNYU punya jawaban sendiri. Nastar berasal dari kata nas dan tar. Nas untuk nanas dan tar untuk sebentar. Jadi, apa filosofi dari nastar? “Nanas sebentar” berarti makanan ringan yang isinya nanas, bikinnya lama, tapi abisnya sebentar. Coba aja kamu perhatiin, kue lebaran yang paling duluan abis karena banyak penggemarnya apa coba? Ya si nastar ini. Udah ngerti kan sekarang kenapa dinamain nastar?


2. Lidah Kucing



Tahukah kamu kalo ternyata kucing nggak bisa ngerasain manis? Itulah kenapa makanan favorit kucing, tuh, ikan asin. Karena kucing nggak bisa ngerasain manis, akhirnya dibikinlah kue bernama lidah kucing ini, sebagai kehormatan untuk kaum kucing di seluruh dunia. Bentuknya juga mirip sama lidah kucing. Ya, iya, dong. Masa namanya lidah kucing tapi bentuknya mirip lidah buaya. Mulai sekarang jangan nanya-nanya lagi, ya, kenapa namanya lidah kucing. Apalagi nanya langsung ke kucingnya!


3. Putri Salju



Kalo ini udah jelas. Dinamain putri salju karena di kue ini ada efek salju-saljunya alias gula tepung. Penampakan kuenya sih, nggak kayak putri. Serem banget kalo ada putri yang mukanya rata. Tapi, manisnya mungkin mewakili stereotipe seorang putri. Mana ada coba putri yang tampangnya asem? Ya, kecuali dia lagi PMS. Ah, jadi pengen makan putri salju setoples sama Putri Titian. Lho?



4. Kaastengel



Nama kue ini kebarat-baratan, ya? Tepatnya ke-Belanda-Belandaan. Atau emang kue ini berasal dari Negeri Kincir Angin? Mungkin dibawa ke Indonesia sama tentara Belanda pas lagi jaman perang dulu? Atau ini cemilan yang disediain pas Konferensi Meja Bundar di Den Haag? Apapun itu, yang jelas “kaas” dalam bahasa Belanda artinya keju. Kalo kalian makan kaastengel dan ngerasa asin-asin gitu di lidah, tenang aja. Asin yang kamu rasain bukan berasal dari upil yang bikin kue tapi dari keju. Alhamdulillah! NYUNYU udah curiga aja selama ini, kirain upil beneran. Abis asinnya sama. *Eh, gimana maksudnya?*



Nah, sekarang pertanyaannya, di antara keempat kue di atas, favorit kamu yang mana?

sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar